566
Sunday, 11 July 2021 12:58 (2 minggu yang lalu)    Tulis Komentar

10 Pelaku Usaha Terjaring Razia PPKM Darurat

10 Pelaku Usaha Terjaring Razia PPKM Darurat

Bingkaiwarta, KUNINGAN - dalam operasi yustisi PPKM Darurat yang dilakukan Polres Kuningan bersama tim Satgas Covid-19 Kabupaten Kuningan, Sabtu (10/07/21) siang.

Kesepuluh pelaku usaha itu terkena razia, karena dianggap telah melanggar penerapan PPKM Darurat. Yaitu, di tempat usahanya tidak menerapkan protokol kesehetan seperti tidak tersedianya thermogun berikut petugasnya, tempat cuci tangan dan usahanya bukan termasuk kategori non esensial, sehingga kegiatan usahanya harus Work From Home (WFH) 100 persen.

Adapun ke- 10 pelaku usaha itu, diantaranya: Toko Sembilan, Toko Sepeda Citamba, Toko Mebeul Citamba, Toko Mas Sinar Abadi, Toko Sinar Cantik, Toko Mas Leo, Toko Kain Prapatan, Toko Tas Selekta, Toko Gajah serta Toko Silver.

Menurut keterangan Kapolres Kuningan AKBP Doffie Fahlevi Sanjaya, S.I.K., M.Si melalui Kasat Samapta AKP Muntaha, menyatakan bahwa tujuan dari kegiatan operasi yustisi ini dalam rangka menyisir masyarakat maupun pelaku usaha agar senantiasa dalam pemberlakukan PPKM darurat ini benar-benar menerapkan protokol kesehatan dengan ketat.

“Kegiatan operasi yustisi yang dilakukan dari waktu jam 10 pagi sampai jam 10 malam, kami mendapatkan beberapa masyarakat diantaranya para pelaku usaha yang tidak mendukung penerapan PPKM Darurat dan tidak menerapkan protokol kesehatan”, ujar AKP Muntaha kepada bingkaiwarta.com, Minggu (11/7/2021).

Para pelanggar tersebut, lanjut AKP Muntaha, akan dijerat dengan Pasal 21 I ayat (2) huruf E jo. Pasal 34 ayat (1) Perda No. 5 tahun 2021 tentang perubahan Perda No. 13 tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Pelindungan Masyarakat.

“Kepada para pelanggar itu kami telah melakukan tindakan kepolisian, berupa penyitaan terhadap KTP pemilik usaha, membuat Blanko Tipiring dan memberikan informasi mengenai pelaksanaan Sidang Tipiringnya yang kami tetapkan pada hari Senin tanggal 12 Juli 2021 besok pukul 09.00 s/d 12.30,” jelasnya.

Ia menyatakan bahwa kegiatan operasi yustisi ini akan terus dilakukan setiap hari di seluruh wilayah hukum Polres Kuningan, sampai tanggal 20 Juli 2021 sesuai jangka waktu pemberlakuan PPKM Darurat Jawa Bali.

Adapun tim gabungan Polres Kuningan dan Tim Satgas Covid-19 yang terlibat dalam kegiatan operasi tersebut, diantaranya Kabag Ops dan Kasubag Dal Ops Polres Kuningan, Kasat Reskrim, Kanit PPA Reskrim dan 2 orang penyidik pembantu, Kasat Samapta, 1 orang penyidik Sat Samapta dan 5 orang anggota Samapta Polres Kuningan, serta 5 orang PPNS anggota Satpol PP Kab. Kuningan. (Abel Kiranti)

Polres kuningan

Komentar

Berita Terkait