857
Wednesday, 27 May 2020 16:10 (5 bulan yang lalu)    Tulis Komentar

Santri Kuningan Minta Pemerintah Jangan Gegabah Terapkan New Normal

Santri Kuningan Minta Pemerintah Jangan Gegabah Terapkan New Normal

Bingkaiwarta, KUNINGAN - Santri Kabupaten Kuningan meminta pemerintah untuk tidak gegabah dalam menerapkan kebijakan pola hidup normal baru (New Normal) di masa pandemi Covid-19 yang direncanakan dimulai 1 Juni 2020.

Pemerintah juga diminta tidak hanya menekankan satu sektor saja seperti upaya ketahanan ekonomi, tetapi juga memikirkan dampaknya di bidang pendidikan, khususnya pada pondok pesantren (ponpes).

Ketua Santri Kabupaten Kuningan, KH. Acep Moh. Yahya  mengatakan, lembaga pesantren di Kabupaten Kuningan yang jumlahnya mencapai ribuan akan banyak terdampak saat New Normal diberlakukan.

Menurut Acep, dengan pola hidup normal baru, pendidikan di pesantren kembali berlangsung seperti sedia kala. Di sisi lain, saat ini untuk menerapkan protokol kesehatan Covid-19 di lingkungan pesantren sangat sulit.

“Hal ini terjadi karena keterbatasan infrastruktur di pesantren, seperti tempat wudhu yang umumnya masih berupa bak terbuka atau belum berupa pancuran. Kamar pesantren umumnya juga dihuni santri dengan jumlah besar sehingga sulit untuk penerapan physical distancing. Untuk itu, saya ajak seluruh Pondok Pesantren mendesak pemerintah agar bukan hanya pengusaha yang diperhatikan, tetapi juga pesantren,” ujar Acep, Selasa (26/5/2020) malam.

Dengan desakan bersama-sama ini, dia optimistis pemerintah akan mendengar dan membuat kebijakan yang lebih matang. Meski new normal tetap diberlakukan, kamar-kamar pesantren jangan sampai kosong karena tak adanya jaminan penerapan protokol kesehatan.

“Untuk itu, semua pihak harus bersama-sama memikirkan karena selama ini kontribusi pesantren dan santri-santri kepada bangsa Indonesia juga sangat besar. Saya tidak ingin pandemi ini memakan korban yang banyak, khususnya sahabat kita di pesantren,” tandasnya.

Terpisah Dewan Penasehat Santri Kuningan, KH. Didin Misbahudin mengemukakan, pemerintah perlu memfasilitasi rapid test dan swab test massal untuk seluruh kiai dan santri sebagai penanda dimulai kegiatan belajar di pesantren.

"Ketahanan pangan dan ekonomi pesantren untuk santri yang kembali ke pesantren minimal selama 14 hari (mengikuti ketentuan isolasi mandiri)  juga harus dibantu oleh pemerintah," ungkapnya. (Abel Kiranti)

Santri Kabupaten Kuningan Pemerintah Jangan Gegabah New Normal Ponpes

Komentar

Komentar telah di non-aktifkan untuk postingan ini

Berita Terkait